In Memoriam My Best Teacher

Hari Minggu tanggal 1 Mei 2011 pukul 12 siang kemarin, saya mendapat kabar mengejutkan dari teman saya Charladita Tiara. Ia mengabarkan bahwa Bapak Yustinus Eddy AB Suryadi, guru Sejarah dan Kwn saya ketika duduk di bangku SMP telah meninggal dunia. Sontak saya kaget mendengar hal itu, apalagi saya baru saja pulang dari ibadah gereja di wilayah Bekasi. Saya terkejut dan tidak menyangka, “Secepat itukah dia pergi?”

Jelas saja, beliau guru yang telah membuat saya terobsesi dengan Sejarah, Soekarno, dan carut marut politik di Indonesia. Beliau juga yang menginspirasi saya akan sosok kepemimpinan Bung Karno dan rasa cintanya terhadap tanah air Indonesia. Maka peran beliau sangat berarti bagi saya.

Sekedar info saja, dulu saya murid yang benci kalo upacara dan tidak suka pelajaran sejarah. Tetapi setelah saya belajar selama 3 tahun bersama beliau, pandangan saya terhadap Indonesia, sejarahnya, dan upacaranya berubah. Saya sangat menghargai apa yang telah dilakukan para pedahulu kita di masa lampu.

Sekiranya izinkan saya untuk mengingat kembali akan masa lalu saya dengan menggunakan bahasa sehari-hari:

Di Kelas 7B:

Gw paling benci yang namanya Pak Eddy. Dia sukanya bawa-bawa kemoceng kalo lagi ngajar. Trus dia pukul betis murid pake kemoceng kalo nilai kita jelek, udah gitu kita disuruh belajar sambil berlutut pula. Paling parahnya, pas gua duduk di belakang, dia bisa ngelempar penghapus papan tulis ke kepala gua tepat di dahi gua. Ya salah gua juga sih karna gua ngobrol pas lagi pelajaran. Trus dia suruh gua keluar kelas! Yah begitulah akhirnya gua hanya menutup kelas 7 dengan nilai Sejarah dan Pkn yang dibawah rata-rata.

Kelas 8A:

Inilah masa keemasan saya, saya mulai merintis nilai saya yang tadinya jelek bangeeet jadi mulai baguuus…. Yang tadinya paling tinggi dapet 65, bisa dapet 80. Jaman kelas 7 mah dapet 65 aja udah nangis bersyukur. Disini saya mulai cinta terhadap bumi pertiwi. Beliau yang menceritakan bagaimana kerasnya perjuangan para pahlawan mengusir penjajah dari tanah air! Di kelas ini lah dia nyubit saya dan Charla sampai merah.. padahal cubitannya pelan.. *mungkin pake tenaga dalem kali ya?*

Kelas 9A: 

Wah, yang namanya Pak Ed, sapaan akrab angkatan kami kepada beliau, udah The Best Teacher. Dia yang perjuangin izin proposal angkatan kami, FREEWILL agar dapat menggelar perpisahan di luar sekolah.. Di kelas ini jugalah saya mendapat nilai bagus di setiap mata pelajaran Sejarah dan Kwn.. hehehhe

Yah itulah sebagian memori yang dapat saya bagikan kepada anda. Kami alumni angkatan 4 SMPK Ora et Labora bangga pernah bersama bapak. Selamat jalan Bapak, semoga engkau berada di tempat terbaik bersama Tuhan Yesus. Amin

Semoga Semangat Bapak dapat kami lanjutkan… Ingat JAS MERAH kawan-kawan! Jangan terus larut dalam kesedihan, tapi marilah kita menatap hari esok yang baru..

Salam

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s